Landak

Sekumpulan landak berimpit-impitan untuk melawan hawa musim dingin yang membekukan. Namun, duri mereka saling melukai. Mereka kesakitan dan saling menyalahkan, lalu bubar. Nyatanya, angin dingin sangat menyiksa dan melemahkan mereka. Pimpinan landak berseru, jika tidak ingin mati, mereka harus menahan sakit tertusuk satu sama lain. Asal hati-hati, mereka bisa meminimalkan rasa sakit. Daripada mati, lebih baik hidup dengan menahan sakit. Mereka pun beringsut mendekat. Mereka saling mengalah, saling mengerti, saling mendukung, dan tidak lagi saling menyalahkan. Akhirnya, mereka berhasil melewati musim dingin itu.

Sejak awal penciptaan, Allah tidak menciptakan kita untuk hidup seorang diri tanpa persekutuan (Kej. 2:18). Pengkhotbah menyatakan, berdua lebih baik dari pada seorang diri. Kalau mereka jatuh, yang seorang mengangkat temannya. Bilamana seorang dapat dialahkan, dua orang akan dapat bertahan (ay. 9, 10, 12). Jemaat pertama pun selalu berkumpul dan bertekun dalam persekutuan (Kis. 2:42).

Kita perlu memelihara persekutuan dan kesatuan dengan senantiasa menghadiri pertemuan ibadah (Ibr. 10:25). Kalau kita meninggalkan persekutuan, kita kehilangan kekuatan dan akan mudah dikalahkan. Dalam kebersamaan memang sering terjadi gesekan yang bisa menyakitkan. Berusahalah menjaga sikap agar kita tidak menyakiti sesama rekan. Bila terjadi gesekan yang menyakiti, kita belajar mengalah dan mengerti demi mencapai tujuan yang lebih utama dan lebih besar. –IN/www.renunganharian.net

PERSEKUTUAN MENDATANGKAN KEKUATAN
DAN KEMENANGAN UNTUK MELEWATI SITUASI SULIT.